Tulsa, Oklahoma-USA

Tulsa adalah kota kedua terbesar di Oklahoma, setelah Oklahoma City, ibu kota negara bagian Oklahoma. Pada 2005, jumlah penduduk di kotanya diperkirakan 382.457. Tulsa adalah kota ke-45 terbesar di Amerika Serikat dan ke-93 terbesar di Amerika Utara. Kota ini merupakan pusat kabupaten dari Kabupaten Tulsa. Menurut statistik, jumlah penduduk di wilayah metropolitan Tulsa pada 2005 diperkirakan 887.715 sementara jumlah penduduk gabungan Tulsa, yang mencakup Wilayah Mikropolitan Bartlesville diperkirakan pada 2005 berjumlah 936.864. Tulsa, yang pernah menjadi salah satu pusat minyak terpenting dunia, mempertahankan julukannya yang lama, “Ibu kota Minyak Dunia,” yang merujuk kepada sejarahnya dalam industri minyak. Namun, kota ini masih memiliki salah satu dari kantor pusat perusahaan minyak terpenting di seluruh Amerika Serikat. Kota ini juga digambarkan sebagai “Kota Terindah di Amerika” dalam majalah-majalah pada pertengahan abad ke-20. Julukan ini masih digunakan untuk mencirikan seni publik Tulsa (kota ini menghabiskan jutaan dolar setiap tahunnya untuk seni publik), arsitektur art deconya, sistem tamannya yang luar biasa luas, dan lokasinya di daerah kaki bukit Ozark yang rimbun. Kota ini terletak di bagian negara bagian yang sering disebut sebagai “Negeri Hijau,” dan merupakan pusat budaya dan kesenian Oklahoma. Kota ini bangga akan sejumlah museum seninya yang terkenal di dunia serta jumlah arsitektur art deco ketiga terbanyak di dunia, setelah New York City dan Miami, Florida. Banyak dari gedung pencakar langit di pusat kota Tulsa dan juga di seluruh lingkungannya dibangun dengan gaya arsitektur art deco. Pada 2005, Tulsa terpilih sebagai salah satu “Kota Besar yang Layak didiami di Amerika.” Tulisan-tulisan di batu-batu pada Gunung Turkey di Tulsa pada sisi barat dari Sungai Arkansas menurut sebagian orang kemungkinan adalah batu-batu rune, bukti-bukti dari kontak lintas-samudra pra-Columbus dengan wilayah ini oleh orang-orang Viking atau Celt. Barry Fell menafsirkan batu-batu di Gunung Turkey sebagai Ogham Celt. Mulanya Fell menerima penafsiran yang paling logis bahwa tulisan di salah satu batu itu – yang tampak seperti huruf “PIA” dari alfabet Latin modern – adalah inisial yang dibuat oleh seorang pengunjung yang relatif modern. Namun ia mengklaim bahwa tulisan itu dapat diterjemahkan sebagai tulisan Punisia yang artinya “putih” sementara garis lurus di dekatnya pada sebuah batu yang lain diterjemahkannya dalam Ogham dengan “GUIN”, yang juga berarti putih dalam bahasa Punisia-Celtic, sehingga Fell menyatakan bahwa itu adalah prasasti dwibahasa. Namun, di kalangan akademis, klaim-klaim Fell pada epigrafi hampir sama sekali ditolak. Yang jelas ialah bahwa para penduduk Tulsa paling awal yang diketahui adalah orang-orang Indian, budaya membangun bukit buatan dan belakangan suku Indian Caddoan dan suku Indian dataran rendah. Wilayah ini adalah bagian dari daerah yang diperoleh Amerika Serikat dari Perancis melalui Pembelian Louisiana pada 1803, dan belakangan merupakan bagian dari Teritori Indian yang disediakan khusus untuk relokasi kelompok Lochapoka dari Creek atau Muscogee dari daerah timur laut AS, yang menghuni daerah Tulsa sekarang antara 1828 dan 1836 setelah mereka diusir dari tanah asal mereka Alabama. Mereka menyebut kota ini “Talassi” yang berarti “kota lama.” Lokasi upacara api pertemuan pertama mereka, membentuk kota mereka yang baru di sebuah dataran di atas Sungai Arkansas, dilestarikan di Council Oak Park dekat pusat kota Tulsa. Sebagian besar wilayah Tulsa modern terletak di wilayah Teritori Indian yang mulanya disediakan bagi suku bangsa Muscogee (Creek), dengan bagian-bagian dari wilayahnya disediakan bagi suku bangsa Cherokee dan suku bangsa Osage. Seorang penulis terkenal Amerika. Washington Irving, yang berkunjung ke daerah ini pada 1832, menggambarkan kunjungannya dalam bukunya A Tour on the Prairies (1835). Irving menyertai sebuah kelompok eksplorasi Tentara AS dalam sebuah perjalanan dari Ft. Gibson di sebelah barat ke prairie dan tanah-tanah yang dihuni oleh suku-suku bangsa Osage dan Pawnee. ( Wikipedia )